Keraguan yang Hilang

Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya. —Yohanes 20:25

Kita mengenalnya sebagai “Tomas si Peragu” (baca Yoh. 20:24-29), tetapi julukan itu sebenarnya tidak begitu adil. Lagipula, berapa banyak dari kita yang benar-benar percaya bahwa pemimpin kita yang dihukum mati telah bangkit dari kematian? Kita mungkin bisa menjulukinya “Tomas si Pemberani”. Setidaknya Tomas menunjukkan keberanian yang luar biasa pada saat Yesus sedang menjalani peristiwa demi peristiwa menjelang kematian-Nya.

Setelah Lazarus mati, Yesus berkata, “Mari kita kembali lagi ke Yudea” (Yoh. 11:7), dan itu diprotes oleh murid-murid-Nya. Kata mereka, “Rabi, baru-baru ini orang-orang Yahudi mencoba melempari Engkau, masih maukah Engkau kembali ke sana?” (ay.8). Tomaslah yang berkata, “Marilah kita pergi juga untuk mati bersama-sama dengan Dia” (ay.16).

Tindakan Tomas ternyata tidak sebanding dengan niatnya. Pada saat Yesus ditangkap, Tomas pun melarikan diri bersama murid-murid lain (Mat. 26:56), dan hanya Petrus dan Yohanes yang mendampingi Kristus hingga ke halaman Imam Besar. Hanya Yohanes yang terus mengikuti Yesus hingga ke bawah salib-Nya.

Walaupun sudah menyaksikan kebangkitan Lazarus (Yoh. 11:38-44), Tomas masih sulit mempercayai bahwa Tuhan Yesus yang disalibkan itu telah mengalahkan kematian. Setelah Tomas si Peragu yang manusiawi itu melihat Tuhan yang telah bangkit, barulah ia berkata, “Ya Tuhanku dan Allahku!” (Yoh. 20:28). Respons Yesus memberikan keyakinan kepada si peragu dan penghiburan yang tak terkira kepada kita semua: “Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya” (ay.29).

Bapa, ajar kami bertindak menurut apa yang kami yakini tentang Engkau dan kebaikan-Mu,
dan beriman kepada-Mu atas apa yang tidak kami ketahui.
Orang yang murni keraguannya akan mencari jalan menuju terang, tetapi orang yang tidak percaya
merasa puas berdiam dalam kegelapan.
 
 
 

Sumber:
http://www.santapanrohani.org

DOA Memulai Hubungan Pribadi dengan Tuhan Yesus Kristus:
Saya percaya bahwa Darah Yesus Kristus yang telah dicurahkan adalah untuk penebusan atas segala hutang dosa saya.
Saya percaya hanya melalui Tuhan Yesus saya beroleh pengampunan yang kekal.
Dan mulai saat ini juga, saya menerima Engkau sebagai Tuhan dan Juruselamat hidup saya pribadi.
Saya mengundang ROH KUDUS tinggal didalam hati saya untuk menuntun saya dalam setiap langkah dan pengenalan saya akan Engkau.
Saya berdoa Hanya di Dalam Nama Tuhan Yesus Kristus, AMIN.

Leave a Comment

Follow by Email
LinkedIn
Share
WhatsaApp
×