Siapakah Sesamaku Manusia?

Pergilah, dan perbuatlah demikian! —Lukas 10:37

Mary menikmati pertemuan kelompok kecil yang berlangsung pada tengah minggu di gerejanya. Di sana ia dan beberapa temannya berkumpul untuk berdoa, berbakti, dan membahas sejumlah pertanyaan yang mendalami tema khotbah Minggu sebelumnya. Kali ini mereka berencana membahas tentang perbedaan antara “pergi” ke gereja dan “menjadi” gereja di tengah dunia yang penuh dengan penderitaan ini. Ia sangat antusias bertemu dengan teman-temannya dan menikmati diskusi yang hangat.

Ketika ia sudah siap untuk berangkat dan mengambil kunci mobilnya, bel rumahnya berdering. “Maaf, aku mengganggumu,” kata Sue, tetangganya, “tetapi apakah kau ada waktu pagi ini?” Mary hendak mengatakan bahwa ia sedang mau berangkat. Tepat pada saat itu, Sue melanjutkan, “Aku harus membawa mobilku ke bengkel. Biasanya aku pulang dengan berjalan kaki atau bersepeda, tetapi punggungku sedang sakit, jadi aku tak bisa jalan kaki atau bersepeda sekarang.” Mary sempat ragu, tetapi kemudian sambil tersenyum, ia berkata, “Tidak masalah.”

Mary tidak begitu mengenal tetangganya itu, tetapi ketika mengantarkannya pulang, ia pun mengetahui kabar tentang suami Sue yang menderita demensia, dan juga kelelahan yang dialami Sue selama merawat suaminya. Mary mendengarkan dengan tekun, menyatakan keprihatinannya, dan berjanji akan mendoakan Sue. Ia juga menawarkan bantuan apa saja yang dapat diberikannya.

Pagi itu, Mary batal pergi ke gereja untuk membahas soal kesaksian iman. Namun, ia justru berkesempatan untuk menyaksikan kasih Yesus kepada tetangganya yang sedang dalam kesulitan.

Ya Tuhan, tolonglah aku agar selalu siap sedia menjadi perpanjangan tangan dan kaki-Mu bagi mereka yang membutuhkannya.
Iman terlihat nyata melalui perbuatan kita.
 
 
 
 

DOA Memulai Hubungan Pribadi dengan Tuhan Yesus Kristus:
Saya percaya bahwa Darah Yesus Kristus yang telah dicurahkan adalah untuk penebusan atas segala hutang dosa saya.
Saya percaya hanya melalui Tuhan Yesus saya beroleh pengampunan yang kekal.
Dan mulai saat ini juga, saya menerima Engkau sebagai Tuhan dan Juruselamat hidup saya pribadi.
Saya mengundang ROH KUDUS tinggal didalam hati saya untuk menuntun saya dalam setiap langkah dan pengenalan saya akan Engkau.
Saya berdoa Hanya di Dalam Nama Tuhan Yesus Kristus, AMIN.

Sumber:
http://www.santapanrohani.org

Leave a Comment

Follow by Email
LinkedIn
Share
WhatsaApp
×