Tenang dalam Kasih Tuhan

Sesungguhnya, hatiku tenang dan tentram, seperti bayi yang habis menyusu, berbaring tenang di pangkuan ibunya, setenang itulah hatiku. —Mazmur 131:2 BIS

Suatu hari, saat saudari saya dan anak-anaknya makan siang bersama saya, ia berkata kepada Annica, anaknya yang berumur tiga tahun, bahwa sudah tiba waktunya untuk tidur siang. Wajah Annica langsung menunjukkan keberatan. Sambil meneteskan air mata, ia mengeluh, “Tetapi Tante Monica belum gendong aku!” Mamanya tersenyum. “Oke, Tante akan gendong kamu sebelum kamu tidur. Berapa lama kamu mau digendong?” “Lima menit ya,” jawab Annica.

Saat menggendong Annica, saya bersyukur karena dengan kepolosannya ia terus mengingatkan saya tentang rasanya mengasihi dan dikasihi. Saya pikir adakalanya kita lupa bahwa perjalanan iman kita sesungguhnya merupakan sebuah proses belajar untuk makin mengalami kasih Allah—kasih yang luas, tinggi, dan dalamnya lebih daripada yang dapat kita bayangkan (Ef. 3:18). Ketika kehilangan fokus tersebut, bisa jadi kita mendapati diri kita berupaya mati-matian memenangkan hati Allah tetapi melupakan segala sesuatu yang sudah diberikan-Nya kepada kita, seperti si anak sulung dalam perumpamaan Yesus tentang anak yang hilang (Luk. 15:25-32).

Mazmur 131 merupakan salah satu doa dalam Alkitab yang dapat menolong kita untuk “menjadi seperti anak kecil” (Mat. 18:3) dan merelakan diri untuk tidak mengejar hal-hal yang tidak kita mengerti (Mzm. 131:1). Sebaliknya, dengan meluangkan waktu bersama-Nya, kita dapat kembali merasakan ketenangan (ay.2) dan menemukan pengharapan yang kita butuhkan (ay.3) di dalam kasih-Nya—setenang dan senyaman seorang anak di dalam pelukan ibunya (ay.2).

Tuhan, kami sungguh bersyukur untuk setiap orang dalam hidup kami yang senantiasa mengingatkan apa artinya mengasihi dan dikasihi. Tolong kami untuk makin kuat berakar dalam kasih-Mu.
Seperti anak-anak, kita dapat belajar bersandar pada kasih Allah.
 
 

Sumber: http://www.santapanrohani.org

DOA Memulai Hubungan Pribadi dengan Tuhan Yesus Kristus:
Saya percaya bahwa Darah Yesus Kristus yang telah dicurahkan adalah untuk penebusan atas segala hutang dosa saya.
Saya percaya hanya melalui Tuhan Yesus saya beroleh pengampunan yang kekal.
Dan mulai saat ini juga, saya menerima Engkau sebagai Tuhan dan Juruselamat hidup saya pribadi.
Saya mengundang ROH KUDUS tinggal didalam hati saya untuk menuntun saya dalam setiap langkah dan pengenalan saya akan Engkau.
Saya berdoa Hanya di Dalam Nama Tuhan Yesus Kristus, AMIN.

Leave a Comment

Follow by Email
LinkedIn
Share
WhatsaApp
×