Tidak Sesederhana Itu

Karena mata Tuhan menjelajah seluruh bumi untuk melimpahkan kekuatan-Nya kepada mereka yang bersungguh hati terhadap Dia. —2 Tawarikh 16:9

Hidup tampaknya begitu sederhana di bawah hukum Taurat dalam Perjanjian Lama. Taat kepada Allah akan membawa pada berkat, sementara ketidaktaatan akan membawa pada masalah. Sebuah teologi yang cukup jelas. Namun apakah memang sesederhana itu?

Kisah hidup Raja Asa tampaknya cocok dengan pola tersebut. Ia memimpin rakyatnya menjauhi penyembahan berhala dan kerajaannya pun berkembang (2Taw. 15:1-19). Namun di ujung masa pemerintahannya, ia lebih mengandalkan dirinya sendiri daripada Allah (16:2-7), dan sisa hidupnya penuh dengan peperangan dan penyakit (ay.12).

Kita bisa melihat kisah tersebut lalu menarik kesimpulan yang naif, bahwa hidup memang sesederhana itu. Namun Nabi Hanani memperingatkan Asa, dengan mengatakan bahwa Allah akan “melimpahkan kekuatan-Nya kepada mereka yang bersungguh hati terhadap Dia” (16:9). Mengapa kita butuh kekuatan dari Allah? Karena untuk melakukan hal yang benar dibutuhkan keberanian dan ketekunan.

Ayub mengalami penderitaan yang luar biasa, justru karena ia “saleh dan jujur” (Ayb. 1:8). Karena dituduh hendak melakukan pemerkosaan, Yusuf mendekam di dalam penjara selama bertahun-tahun—demi menggenapi maksud baik Allah (Kej. 39:19–41:1). Nabi Yeremia dipukul dan dipasung (Yer. 20:2), karena ia menyatakan kebenaran kepada umat yang memberontak kepada Allah (Yer. 26:15).

Hidup ini tidaklah sederhana, dan jalan Allah bukanlah jalan kita. Membuat keputusan yang benar mungkin menuntut pengorbanan kita. Namun di dalam rencana Allah yang kekal, kita akan menerima berkat-berkat-Nya pada waktu yang dikehendaki-Nya.

Tuhan, terima kasih untuk teladan keberanian dan ketaatan yang kami baca dalam firman-Mu. Tolonglah kami untuk belajar dari kesalahan dan keputusan mereka yang bijak, ketika kami telah memutuskan untuk melayani-Mu.
Allah menolong siapa saja yang bersandar kepada-Nya.
 
 
 
 

DOA Memulai Hubungan Pribadi dengan Tuhan Yesus Kristus:
Saya percaya bahwa Darah Yesus Kristus yang telah dicurahkan adalah untuk penebusan atas segala hutang dosa saya.
Saya percaya hanya melalui Tuhan Yesus saya beroleh pengampunan yang kekal.
Dan mulai saat ini juga, saya menerima Engkau sebagai Tuhan dan Juruselamat hidup saya pribadi.
Saya mengundang ROH KUDUS tinggal didalam hati saya untuk menuntun saya dalam setiap langkah dan pengenalan saya akan Engkau.
Saya berdoa Hanya di Dalam Nama Tuhan Yesus Kristus, AMIN.

Sumber:
http://www.santapanrohani.org

Leave a Comment

Follow by Email
LinkedIn
Share
WhatsaApp
×